Tuesday, March 4, 2014

KHALID RAMPAS HAK ORANG MISKIN



Laman Facebook Media Selangor hari ini memuat naikkan sekeping gambar Menteri Besar Selangor, Abdul Khalid Ibrahim di dalam sebuah pesawat tambang murah Firefly. Menurut admin page tersebut, gambar tersebut di rakam ketika Khalid dalam perjalanan pulang ke Selangor sejurus selepas dia menandatangani MoU bersama Kerajaan negeri Kelantan.

Namun apa yang menarik ialah, admin page terbabit cuba menonjolkan Khalid yang kononnya bersifat ‘zuhud’ kerana sanggup menggunakan pesawat tambang murah itu walaupun dia merupakan seorang menteri besar.

Persoalannya ialah, apakah wajar seorang menteri besar yang mempunyai gaji bulanan sekitar RM50 ribu (dicampur dengan lain-lain elaun) berebut tiket tambang murah dengan rakyat biasa?

Sedangkan tindakan tersebut boleh disifatkan sebagai ‘mementingkan diri sendiri’ kerana secara tidak langsung telah menafikan hak rakyat yang lain, untuk menggunakan perkhidmatan tersebut.

Ini kerana, umum mengetahui kehadiran Khalid di Kelantan itu adalah merupakan urusan rasmi kerajaan. Secara dasarnya mana-mana pegawai kerajaan yang terlibat dengan urusan rasmi, semua kos yang berkaitan seperti elaun perjalanan, penginapan dan sebagainya akan ditanggung oleh kerajaan.

Atas sebab itu, apa motif sebenarnya Khalid menggunakan penerbangan tambang murah yang akhirnya akan dibayar dari sumber kewangan negeri? Dan lagi sudah pasti kehadiran Khalid itu turut disertai oleh beberapa orang delegasi dan para pegawai dari Selangor.

Maka secara logiknya, sudah pasti semua ahli rombongan yang mengikuti Khalid itu akan turut sama menggunakan perkhidmatan tambang murah itu.

Bukankah ini membuktikan sikap sebenar Khalid yang mementingkan diri sendiri? Demi untuk mencari publisiti murahan dia sanggup menggunakan pendekatan yang akhirnya akan menyusahkan rakyat.

Salah satu sebab mengapa penerbangan tambang murah ini diwujudkan ialah, untuk memudahkan perjalanan rakyat dari golongan sederhana yang tidak mampu menggunakan penerbangan pesawat komersial yang agak mahal. Atau dalam analogi mudah, orang kaya yang menggunakan kereta mewah seperti Mercedes dan BMW, namun tetap membeli petrol dengan harga subsidi (RON95).

Betul, sebagai seorang rakyat yang bertanggungjawab kita perlu mengamalkan sikap berjimat cermat dalam berbelanja. Namun sekiranya tindakan tersebut akhirnya merugikan rakyat, ia bukanlah satu sikap yang wajar untuk dipuji.

Sudahlah semua perbelanjaan tersebut dibayar menggunakan duit rakyat melalui potongan cukai, namun akhirnya rakyat tetap menjadi mangsa apabila mendapat menteri besar yang sanggup menyusahkan rakyat, semata-mata ingin berlakon demi kepentingan peribadinya.

Mengapa baru sekarang Khalid mahu menonjolkan sikap merendah dirinya? Sedangkan sebelum ini dia begitu selesa dengan penerbangan mahal kelas pertama.

Jawapannya mudah, Khalid hanya mahu berlakon ‘zuhud’ di hadapan para penyokongnya khususnya para perwakilan parti yang bakal mengundi di dalam pemilihan PKR nanti. Tambahan pula, sebagai calon timbalan presiden PKR, sudah pasti Khalid perlu melakukan sesuatu untuk menambat hati para penyokong Azmin yang selama ini begitu cemburu dengan dirinya.

Contohnya seterusnya, peruntukan sebanyak RM1.75 billion yang disalurkan oleh kerajaan persekutuan kepada kerajaan negeri melalui Sistem Maklumat Rekod Jalan Raya Malaysia (MARRIS) untuk penyelenggaraan dan membaiki jalan-jalan rosak di Selangor.

Menurut laporan yang dikeluarkan Ketua Audit Negara, kerajaan Selangor hanya menggunakan RM1.1 billion sahaja dari peruntukan tersebut dan baki RM600 juta itu kemudiannya dimasukkan ke dalam simpanan rizab Selangor.

Dari satu segi, mungkin ada yang akan mengatakan Khalid begitu bijak mengurus tadbir kewangan negeri sehingga mampu mempunyai lebihan wang yang banyak. Namun akhirnya ke mana peruntukan tersebut akan disalurkan?

Apakah ia akan memberikan manfaat kepada rakyat atau hanya sebilangan kecil sahaja yang akan merasainya seperti yang dilakukan Khalid sebelum ini dengan memberikan kenaikan gaji dan elaun hampir 300 peratus kepada wakil rakyat di Selangor.

Sedangkan tanpa di sedari, rakyat sebenarnya berdepan dengan kenaikan kos penyelenggaraan kenderaan, di sebabkan kegagalan Khalid membaiki jalan-jalan yang rosak dan berlubang itu.

Paling menyedihkan, ada di kalangan pengguna jalan raya di Selangor yang terpaksa menanggung kos perubatan kerana terlibat dengan kemalangan jalan raya sehingga mendatangkan kecederaan parah dan meragut nyawa orang yang tersayang.

Kesimpulannya, sikap mementingkan diri sendiri yang ditunjukkan oleh Khalid ini, sebenarnya tanpa disedari telah menyebabkan rakyat terpaksa membayarnya dengan harga yang mahal.

Petikan Mykmu.net

1 comment:

Anonymous said...

Dalam kapal terbang Firefly, tempat duduk Business Class berada di bahagian belakang, bukan seperti kapal terbang bersaiz besar. Jadi, TS Khalid tetap & masih berfikiran VIP. Bukan senang nak dapat seat belakang sekali dalm kapal terbng firefly.